Momen-Momen Masa Kecil

Waktu Masih umur di bawah 14 tahunan mungkin sebagian besar bocah-bocah dusun masih sering memainkan permainan di samping ini.

Yang menjadi penting adalah, sewaktu kita masih kecil dan tinggal di dusun, pastinya kita adalah orang yang tidak banyak menuntut kepada orang tua atau yang lainnya.

Ya mungkin mereka tau kalau mereka bukan dari keluarga berada. Bahkan mereka sadar siapa diri mereka. Terus apakah mereka bersedih…?

Ternyata ketidakberadaan orang tua mereka bukan menjadikan mereka pasif, bahkan sebaliknya. Lihat… betapa mereka dengan serius merakit “mobil” yang bakalan menjadi mainan favorit mereka.

Karena yang terpenting bagi mereka adalah bagaimana menciptakan kesenangan tanpa harus keluar modal banyak. Mereka sebenarnya bukannya tidak mau untuk memainkan mainan yang lebih baik, mahal, pakai batre, tapi mereka sadar diri, sadar kemampuan dan sadar akan kreatifitas mereka yang harus menanggulangi kekuarangan mereka dengan sesuatu yang bermanfaat bagi mereka sendiri.

Mereka bahagia bukan….? sudah tentu, karena mereka berfikir sederhana dalam menghadapi masalah

(karena memang saat ini mereka baru pada tahap bersenang-senang), mereka tak peduli orang tua mereka merana bahkan susah payah untuk memikirkan nafkah anak-anaknya, apalagi kondisi saat ini yang membuat mereka tercekik.

Lihat…lihat senyum mereka…..!!! masih ingatkah kita….?? Umur berapa kita bisa “meci geling” untuk sebuah permainan…???

Bukalah memori kita, sudah saatnya kita menyegarkan diri kembali dimasa kita senang, dan tanpa beban seperti waktu kita kecil dulu.

Rasakan indahnya main bersama “belage” bersama, untuk merebut sebuah kemenangan, dan yang terpenting “Sepukuk” dalam permainan ini mengingatkan kita tentang arti sebuah pertemanan (kongsi) untuk sebuah harapan dan cita-cita.

Ingatkah kita bahwa ikatan kita sebagai “warga dusun” telah menyatukan hati untuk kembali kemasa lalu, dimana masa kita merasa kita adalah teman sepermainan, teman seperjuangan.

Kita tidak sadar, sekarang kita mulai menghitung sudah berapa banyak teman sepermainan sudah tidak pernah kita jumpai lagi, mungkin karena sudah merantau jauh, di “angkit” kenegeri Orang, atau bahkan menghadap yang kuasa. Kita tidak pernah tahu. Ingatlah pada masa lalu yang akan membuat kita menjadi fresh dan merindukan momen itu sebagai cara mengingat dan mencari sudah sejauh mana kita saat ini melangkah.

2 Tanggapan

  1. Oii…Gawi kite dang keciktu ame diingatkah nak tetaweee, musikah bebindi, main geling, mandi di aik miuh. Anye mase-mase luk kite dulu maini akhi la jarang ditemui di badah kite. Dakcik-dakcik la galaklah main PS nga musikah hp. Anye menurut aku ribanglah luk dulu..dengan segala keterbatasan dan kesederahanaan, dakcik dulu dikde abis akal nik cakahk pusian nik memuaskah mase dakcik ye mimang mase-masenya bemain. Tradisi luk itu menurutku perlu dilestarikah nik ngembangkah kreativitas (ame base kite calak) dakcik-dakcik maini ahi. Calak mudel ini diperlukah menakh ame kate jeme psikulugi di mase-mase perkembangan dakcik. Justru ngah mudel-mudel luk kite kecik dulu, terjadi proses berupuk ye complex, ye mane banyak pruses-pruses saraf utak kite tejalin satu same lain. dikde luk mudel dakcik maini ahi, segale pusian tinggal mbeli. Mudel ini ngajung dakcik berupuk instan dindak berupuk panjang. Itu kate teori. Anye ngguk niah titu. Kinailah jeme kite semende banyak ye njadi jeme ame ade kesempatan. Anye jeme kite banyak ye tekendala nga duit. makenye aku mintak nga jeme kite ye lah njadi jeme atau kite mude ame lah njadi jeme kele. Jangah dik tingat ngah dusun laman. badah kitetu harus dimajukah terutame masalah sekulahnye. Jalah kudai ui…panjang ige kele semang kamu mbacenye..

    • au mang la udim q bace….. pejap benae aq mbacenye ase makan gulai ikan mas ulam petai papan……. tambahi lagi au mang!!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: