Arti Sebuah Ilmu dan Keahlian….

Lapangan panas bumi ada di berbagai lokasi di Indonesia. Sebagian besar ada di pulau Jawa khususnya Jawa barat. Pengelolaan panas bumi adalah suatu bisnis yang padat modal, dan pada masa awal pembangunan adalah “padat karya juga” karena lokasi potensi panas bumi di Indonesia terletak di perbukitan yang memiliki tingkat kesulitan yang cukup tinggi untuk dicapai, dibutuhkan banyak campur tangan manusia di dalamnya. Karena topografi atau sederhananya adanya lereng dan tanjakan terjal yang membentang, maka sangat sulit untuk membuat lokasi panas bumi layak untuk ditempati. Dengan demikian secara bersama-sama tenaga manusia dibutuhkan untuk mengolah lereng dan bukit-bukit tersebut agar menjadi lokasi panas bumi yang nyaman ditempati.

Di Indonesia secara umum lapangan panas bumi seperti ini. Tidak terkecuali di Ulu Belu Lampung, Kabupaten Tanggamus atau Lumut Balai di Kabupaten Muara Enim. Untuk menuju lapangan ini banyak sekali tanjakan dan lereng yang harus dilewati. Dan parahnya lagi jalan menuju ke lokasi belum diperbaiki, karena memang belum waktunya untuk itu. Selama lebih kurang dari 6 jam, melewati desa dan perkampungan, akhirnya sampai juga ke kota kabupaten.

Namun dalam tulisan kali ini saya tidak untuk membahas tentang panas bumi, melainkan tentang Laptop saya yang mati setelah kunjungan ke lapangan panas bumi di Ulubelu Lampung.

Setelah mendarat di Bandara, saya melanjutkan perjalanan ke Purwakarta, tempat istri saya tinggal. Dari bandara ke purwakarta naik bis Damri Ongkosnya Rp. 45.000,-. Lama juga nunggu bis. Datang sekitar jam 11. wib, dan berangkat skitar jam 12.30 wib. Untung tidak sampai lumutan. ūüėõ

Sesampainya di Purwakarta saya melakukan “ritual” layaknya penganten baru… hehehe,,, mau tau ritualnya kayak gimana…..??? hehehe…. syaratnya cuma satu, menikahlah Dulu, sebelum anda menyesal… karena ternyata menikah itu nikmat……. wkwkwkw

Setelah ritual, dan tetekbengek lainnya selesai, saya hidupkan Laptop. Dan tanpa ada hujan dan angin, ternyata tidak hidup-hidup. Berulangkali saya menghidupkannya, tetapi tetap saja tidak berhasil. Tensi saya naik…. Untung masih ada Istri¬† tercinta menyadarkan…. kalau tidak mungkin posting kali ini sudah menggunakan laptop Baru (Meski nyicil…. haha, kalau mau beli baru dengan cash gak kuat…. ūüėõ )

Walhasil sampai malam menjemput laptop gak bisa hidup. Dan akhirnya saya bawa ke Jakarta juga, karena senin harus masuk kantor. Di kantor ternyata tetap saja tidak mau hidup… membuat tensi naik Ronde Kedua.

Dengan serta merta pukul 14.00 wib, aku putuskan izin dengan atasan untuk membawa Laptop ke bengkel….. (Bengkel laptop maksudnya, bukan bengkel motor, apalagi bengkel sepeda.. hehe). Dengan berat hati saya stop taksi yang biasa wara wiri di jakarta, warnanya Biru kayak langit. Sasaran utama, ke Mall ITC Kuningan, yang bersebelahan dengan Ambassador. Ongkos taksinya Rp. 20.000

Dengan gaya apa adanya saya masuk ke Mall ITC dan langsung menanyakan tentang “penyakit” laptop saya. Setelah dilakukan operasi kecil… maka laptop divonis Terkena Serangan Mendadak. Dan harus diopname. Walahhhh….. kabar dari “dokter” bahwa laptop saya kena penyakit di bagian hulu “Moterboard” untuk itu harus dilakukan “operasi besar” dengan biaya Rp. 400.000,-. Aku tersentak…. Segitu parahnya “pak dokter..??” tanyaku agak tersendak. Ya segitu, kalau tidak percaya silakan ke service centernya yang ada di bawah. Dengan berat hati aku menuju ke lantai dasar, dan ternyata benar…. Saya harus melakukan pemindahan organ “motherboard” dengan biaya jauhhhh lebih mahal. Rp. 1.680.000,-

Terngianglah perjalanan ke Ulubelu kemarin, mungkin karena goncangan selama di mobil, membuat laptopku kena serangan mendadak, aku membatin.

Dengan Rp. 1.680.000,- aku merasa terlalu berat, dan sangat terpaksa aku kembali ke toko service yang tadi, dan Rp. 400.000,- harus aku alokasikan untuk membedah laptopku ini.

Terhitung hanya beberapa langkah kecil saja, mulai dari melepas baut, dan memasang kembali, serta meniup-niup dengan semburan udara panas, kini laptopku sudah kembali seperti sedia kala. Dan saya sempat menghitung waktunya tidak sampai 2 jam saja.

Dan akhirnya jam 18.00 wib, dengan berat hati saya bayarkan Rp. 400.000.- kepada “dokter” laptop. Jadi hitungannya, saya membayar jasa sang “dokter” Rp. 200.000/jam. Sangat mahal menurut ukuran saya…

Namun dalam hati, Mahal sekali sebuah ilmu dan keahlian….. Weleh..weleh….weleh….

Mulai sekarang, carilah ilmu dan keahlian…. karena dengan itu hidup menjadi indah dan mudah dalam segala hal.

Itu belum lagi yang dijanjikan Allah SWT dalam al qur’an, akan dinaikkan beberapa derajat. masih malas cari ilmu dan keahlian……>>>????

Tungggu…Tungggu…Waspadalah…….Waspadalah…… hahahahaha

Iklan

Yuk… Jalan-Jalan Ke Semende (Info Travel Palembang – Semende)


Sekarang mau ke daerah mana saja di Semende, tidak usah bingung. Tinggal hubungi saja no telepon di atas, maka  anda akan kami jemput. Saat ini kami masih melayani tujuan Palembang РPrabumulih РMuara Enim РTanjung Enim РBedegung РSemende Darat (PP).

Dengan dukungan armada terbaru (tahun 2011) dan pelayanan driver yang ramah, kami ingin menyajikan perjalanan yang mengasyikkan untuk anda, menikmati keindahan dan suasana perbukitan Semende yang menyegarkan.

Silakan Call Kami: 081278363864 / 082176696060

Semende Semakin Berbenah

Lima tahun terakhir perkembangan di Semende menunjukkan peningkatan yang sangat signifikan, diawali dengan perbaikan sarana transportasi¬† yang menembus hingga¬† ke berbagai pelosok, sehingga akses ke semende-kiteberbagai tempat sudah tidak menjadi kendala lagi, hingga layanan internet yang kini mulai masuk wilayah pribadi. Selain sarana transportasi¬† dibangunya beberapa tower pemancar dari berbagai perusahaan penyedia layanan telepon seluler (HP) semakin mempermudah dan mempersingkat jarak antara warga. Jika pada 6‚ÄĒ7 tahun yang lalu untuk memberi kabar kepada sanak saudara yang berada di berbagai tempat harus menggunakan surat atau harus mengutus orang, sekarang masyarakat Semende tinggal memencet no tujuan, maka orang yang ditujupun akan segera hadir baik secara langsung (pulang) maupun tidak langsung (berbicara via HP)¬† Kualitas suara pun sangat jernih dan jelas karena semuanya berdekatan dengan tower pemancar. Menjamurnya pemakian HP dari orang dewasa hingga anak-anak SD ini berdampak bagi peningkatan sebagian ekonomi masyarakat melalui penjulan¬† voucer isi ulang kartu HP maupun penjualan aksesoris HP, dan yang lebih mencengagkan lagi¬† sekarang adalah jaringan Internet telah dapat di akses melalui HP. Hal ini sejalan dengan pendapat ahli bahwa¬† Setiap inovasi diciptakan untuk memberikan manfaat positif bagi kehidupan manusia. Memberikan banyak kemudahan, serta sebagai cara baru dalam melakukan aktivitas manusia. Baca lebih lanjut

Cerpen: “Kisah Bujang Buntu Nak Bebini”

Antak ka magrib bujang buntu ini ngatur gak memerajean bahwe die la nak kawin..Endungnye payah berupuk kerne lum ade persiapan ape2,,akhirnye bujang ini di buatka li endungnye Celane Dalam Dari bahan Karung GONI ,,jadilah Nak,pakailah tini,,seade-adenye saje,,li anaknye ni terimenye Pule dengan ribang ati, DALAM ATINYE BEKATE” KUPAKAI MALAM PERTAME KELE….sampai perantukannye malam pertame sampai,,,biaselah oi care penganten baru,,sambil malu2 geli beguyur mbukak celane,,tapi entah ngape BINI nye TEPEKIK….awwwwwwwwwwwwwwwww…..dan langsung PINGSANNN…

Bingung bugaenye….ngape laju pingsan ini, pas di tanye waktu bininye sadar..Ngape Pingsan.???? bininye njawab… aku pingsan gara-gara mbace tulisan “DI CELANE DALAM:¬† BERAT BERSIH 50 KG” aku nyangke PEKAKAS Lakinye ye beratnye 50 Kg. Laju mati aku ame dilantak Pekakas Netto 50 kg. Padahal cuma tulisan di karung Goni bekas mbadahi gule. Mangkenye… Ame buntu, kudai kapuh nak cacak gerut bebini.

Entup-entup bawah lapik
katup duaghe kalu ade Napik.
salam nek kite gale gale

Kiriman:

Name: Semaruk tebing Singh (Jeme Pajar Bulan)
Email: taguksmd@yahoo.co.id (hp: 08127828216)

NGIBALI SEMENDE BAGIAN #1

Nah ndik kance-kance jeme Semende, pailah kite ngibali semende kia. Kite ibali kisah di pangkal semende. Amu nak kisah di pangkal semende dari arah Marinim nak kisah di Talang Abib , amu nak pangkal Semende dari Lahat ndak kisa di Tanah Abang.
Anye Mangke Parak juge badah kite ngibal kite ambik kisa di Pulu Panggung masuk ke ulu. Dusun pertame ye kite temui namenye susukan Iligh atau Batu Surau, sebelum masuk Susukan Ulu kite ka melalui jalan supit dan bebiluk-biluk. Di pucuk tebing di bawah jurang dalam. Mangke kite pule ka melalui aik inim dik beikan, entah amu cerite nining diknia bie ikan galak tunak diruguk itu.Dik urung takut mpuk ikan, mane dingin mane sepi, mpuk ikan pacak nggak semangai amu ade mataghi ndak bejemuw aghi, maklum la abad due puluh satu ikan lagi la lain. Nah amu bemotor jangan ngebut-ngebut diruguk ini kalu tesunuk nggak palak mubil ye tau-tau mbrucul. Tintinan mutur tu dik ka ngape ghapat juge di picit. Anye amu bejalan kaki gila gacang juge mangke gacang sampai, karne kalu jagal simpai kapuh dik bie badah mintak tulung. Baca lebih lanjut

Cerpen; “Tunggu Tubang”

Petang  Minggu di sawah.
Ku kinaki aghi la akap kaup,  arunge ka ujan deghas. Guruh la dedentum. Ku kukur  ingunan,  ku tiapi itik cukup empat belas, ye lanang Sembilan, kate endung dik dipilihi agi teluw waktu merimpas karene la gupuh-gupuh, ahirnye sate la meltas banyakla ye lanang, dik ka ngape kate Bapang jadila ndik lukak pangke betanam. Kate Bapang  amu die lemaklah itik lanang tinga taghuk bikayu keghas lembak dangau. Ibik  ade gale, ye ganduk tige ye mpai mbak ijat kemang lime, kate ndung ye megham bawa salangan ade pule anye aku sedut nginakinye nak nyughuk-nyughuk. Ayam jaguk belanjagh ku tiapi cukup empat, ye masih ciap-ciap dik terikin, anye amu endung betanye ka ku kateka ade gale.
Aku lasung belaghi  balik dusun, karangan ikan gulihan mancing di Danau tadi ku jinjat  dikde kumasukka ke asui, aku nak nganca’i Dirut parak ghumah, die kemaghi ngancaki aku. Lum la mpai gulih betuk palak keghas nak ancak-ancakka menangh, aku gulih Kalang sekarangan,  aseku asut die kele nginak aku mbinjat sekarangan.  Ujan la mulai ghintik-ghintik.
Sampai ke dusun ku kinaki jalan keghing, ai dik ujan di dusun rupuk  atiku, ngape di sawah tadi akap kaup nggak guruh la dedentum. Kalu inilah kate guru kami di masekulahtu ka  ujan lukal. Secumpuk ujan secumpuk dikde. Sate sampai ke ghumah ku kinaki jam, cacam mpai jam tige aghini, gi tinggi. Pantas nian ingunan tadi sukagh menagh dikukur. Di peranginan ku kinai nining dang nimang adingku ye betine. Niningni dang injik anjam mpai gulih cucung betine, kami ni tujuh beghading lanang gale, mpai ade ye kecik nila betine sughang, jadi wajar nia  ribang nining  betine ni. Amu lum bie ading  betine dulu nining selalu marah, Kemeghanjalan kaman denga ni, pepakli nyeghut, busikla kia ngguk sega, ngguk lapagh mangke  balik. Anye sate la tekinak nggak adingku ye betine nining dik agi pemarah. Amu ku kinak-kinaki arunge luk sayangla nining tinga endung  nggak adingku ye  betinetu.
Cerite kakangku ye paling tue, waktu die kecik, nining lanang (anye la matik mbak ini) nggak nining betine sayang palang nggak die, maklum cucung pertame, sedakde gulihan katekanye ndik die gale.sate ngulang be ading   lanang agi la bekurang anjam nining. La tetibe giliran kaba nomor lime katenye mangke  masih lanang, ai hgapat nian kaba ni kibit inye li nining. Ai mbuhung kateku dik kanade nining ka ngibiti aku gi kecik. Saking pusinge pernah kutanyeka nia nggak nining. Anye jawabane ngguk aku nangis saje mpai di kibit amu iluk ulah dikde kibitnye. Baca lebih lanjut

Semende Menjadi Wilayah Aggropolitan

Muara Enim, Kominfo (5/02), Pemerintah Kabupaten Muara Enim melalui Dinas Pertanian dan Holtikultura segera memenuhi wilayah Semende menjadi Sentral Aggropolitan, karena saat ini Masterplan Semende Aggropolitan sudah terpenuhi / selesai dibuat oleh Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya Provinsi Sumatera Selatan, sedangkan untuk realisasinya akan dilakukan secara bertahap, jelas Kepala Dinas Pertanian dan Holtikultura Kabupaten Muara Enim, Ir.Said Ali Rabu, (402) kemarin. Kawasan Semende ini sangat cocok untuk dijadikan kawasan Pertanian Aggropolitan dan Multikultura. ‚ÄúSentral Aggropolitan kawasan Semende ini meliputi Semende Darat Laut, Semende Darat Tengah, Semende Darat Ulu dan Kecamatan Tanjung Agung, daerah tersebut memberikan dampak positif bagi pengembangan pertanian bagi masyarakat, hal ini dilakukan untuk memberikan kesejahteraan yang dirasakan langsung oleh rakyat‚ÄĚ. Pungkas Ir. Said Ali kepada Tim News Room.

Muara Enim Tim News Room Bid. Ekuin Ktr. Kominfo/Padra-Ayu/05-02-09

SILAKAN Komentari Artikel Ini…!!!

1. Apakah layak wilayah Semende dijadikan sebagai Wilayah Agropolitan di Kab. Muara Enim…?
2. Seperti apakah seharusnya tindakan nyata PEMDA Muara Enim, guna mendukung terwujudnya wilayah Semende Menjadi Kawasan Agropolitan..?
3. Apa yang menjadi hambatan utama mewujudkan tujuan PEMDA tersebut..?

Silakan masukkan pendapat pembaca dalam komentar di bawah ini…
(Catatan: Komentar di bawah ini hanya berhubungan dengan Artikel di Atas, kalau tidak berhubungan maka komentar pembaca tidak akan ditampilkan/dihapus Admin)