SAPOET BENTE RIWAYATMOE KINI

Tahun 1980 an.  Syahdan terdengarlah satu kisah yang berasal dari satu daerah yang sangaaat jauh, badahnye di bawah bukit ijang, udaranya dingin menusuk tulang, maka masyarakat daerah itu punya kerajinan yang tidak dimiliki oleh daerah lain DI Indonesia bahkan di Dunia, nama kerajinan itu adalah mbuat SAPUT BENTE. Sebenarnya tidaklah terlalu sulit membuat saput bente. Dalamnya adalah karung Goni (kalau mau Tebal) lalu di tambal dengan berbagai  cepiran kain atau bekas potongan-potongan  kain. Jarum untuk menjahitnya pun harus spesial namanya adalah JAGHUM BENTE. Cukup besar untuk ukuran sebuah jarum.

Tebal tipis ukuran saput bente tergantung selera pemakai, ada yang sedang-sedang saja, ada yang super, artinya ketika seseorang tidur dia tidak dapat begerak lagi saking beratnya  saput bente made in sendiri tadi. Karena saput bente ini tidak diproduksi untuk ekspor jadi ukuran, corak dan warnanya tidak ditentukan, dan satu lagi keuntungan dari saput bente ini kita bisa memelihara KEPINDING (You Know kepinding?) Jenis binatang kecil beraroma cukup WAH untuk membuat kepala puyeng-puyeng jika mencium aromanya, kalau kita sedang tidur  berselimut bente tadi binatang ini suka menggelitik-gelitik bagian tubuh kita, akibatnya tubuh kita benjol-benjol dan merah-merah pada keesokan harinya. Habitat binatang ini adalah lipatan-lipatan yang terdapat  pada saput bente tadi, semakin banyak lipatan-lipatan biasanya semakin banyak  apik jurai kepinding dalam Saput Bente tersebut.

Tahun 2010,  Syahdan terdengarlah kabar “gembira” dari negeri yang jauh dibawah bukit ijang itu..Bahwa kini bukit sudah tidak ijang lagi, sudah berwarna warni, tukak disana gundul disini, masyarakatnya sudah melupakan kepinding penghias bente, besar kecil, tue mude, jande rande, sudah keranjingan dengan teknologi, ke sawah dan ke kebun, besiang atau njawat  sudah mengantongi tuyul (istilah jeme negeri bawah bukit untuk menyebut Hand Phone)  kadang lupa kerja karena sibuk bermain PISSBUUK. Tak ada lagi kerajinan mbuat bente, kepindingpun telah hengkang tersengat aliran listrik bertenaga panas bumi (Geothermal di Tanjung Laut dan Rantau Dedap) Penduduknya sudah semakin pintar, ada yang benar-benar pintar, ada yang pintar mbohongi rakyat, ada LSM yang cari lokak, karena mereka memplesetkan LSM dengan Lokak Senang Maju, Lokak Susah Mundur, ada yang semakin pintar musiman alias ngijon alias lintah darat  alias memeras orang ketika paceklik datang seperti sekarang. Dan ada-ada saja….

Negeri bawah bukit itu kini telah memulai peradaban baru. Baru untuk ukuran keduniaan, berbagai fasilitas masuk tak terbendung yang membuat anak-anak dan generasi muda malas ke langgar dan belajar mengaji..Oleh pemerintah didirikanlah puluhan sekolah-sekolah negeri tanpa diimbangi dengan pendirian madrsah dan sekolah-sekolah agama alasannya juge klise lain departemen,   dan tidak mustahil, tahun 2020 nanti. Tak terdengar lagi anak-anak dan orang muda yang bisa mengaji.

Negeri bawah bukit yang dulu tertinggal secara peradaban dunia namun terdepan dalam urusan agama akan terbalik, dahulu ketika masih terdapat banyak ulama dan fatwa mereka masih didengar karena bersesuaian dengan adat bisa jadi juga akan menjadi kebalikannya. Dahulu ketika ada yang hamil sebelum menikah menjadi aib dan nista tidak harus menunggu 2020 sekarang sudah menjadi lumrah. Dahulu…dahulu..dan dahuluu.. Maka orang muda akan bilang itu dulu, sekarang zaman sudah  maju..
Salam dari negeri bawah bukit

Oleh: Bapang Abigael

bapangabigael@yahoo.co.id

Referensi Ilustrasi: 1,2

6 Tanggapan

  1. SE MEN DE ( Semele Menuntut Bande).

    Maklum, sayak empai tetelentang kerane cipakkah bebiri.

    dari SA’I (Anak Semende) di Perth Australia, Sedang menuntut ilmu (bersama keluarga).

  2. bnr nean kl mslh fisbuk…
    jeme semende dang demam fisbuk…
    tuo,,mudo,,ado galo facebook…
    tiap menit slalu hdir di dunia maya…
    tp syg mereka tag memanfaatkanny utk kegiatan yg positif…
    cm hura2 belaka…

  3. Nameku Syaripuddin, lahir di muare due semende 50 tau ye lalu. badah
    ku maini aghi di tanjungpinang Kepulauan Riau
    Aku mbace cerite saput bente …, aku pule ade cerite tempo dloe, LE
    SENG AYIK namenye, waktu aku balik 3 taun ye lalu bekeliling aku nca
    kaghinye la dikde bedie lagi, jadi nasip lesung ayik same ngga saput
    bente, tinggal cerite saje.Antan depan nutuk diwik diktau lagi di kinai li
    anak cucung kite kele. Untung namenye lal abadi di dalam rejung
    Salam rindu dari kami ” Precenter RRI etnis Sriwijaya Tanjungpinang”
    ngga pule aku nak kenal ngga penulis ini, sekali-sekali ka ku udara me
    lalui RRI Tanjungpinang, Terimekasih

    • salam kenal kang syarifudin, sebenarnye itu ungkapan keresahan ading, nginaki kemajuan semende mbak ini aghi kadang miris, kemajuan dunia tak diimbangi dengan kegiatan ke agamaan,berayak gak aku ke martenang amu berayak balik.sayang siaran di RRI tanjung pinang dik dapat di semende,,tapi bolehlah kite saling kenal via email n facebook di bapangabigael@yahoo.co.id

  4. mantap nakan…cerite bawah bukut tu.mudah2 an kedepan nye semende masih tetep religius.

  5. oi … penulis ading dimartenang, aku kah balik kedusun ahir bulan juni 2012 kalu pacak kite betemu kele.
    tunggu tubang puyang dimartenang ghumahnye di parak tebat kalu madaknye. kanceku banyak disane kalu masih ade kasmir, suharman salam ngga jeme guitu la 30 taun dikde betemu.
    aku bepesan, lestarikah budaya jeme kite.
    salam rindu ndi kami di tanjungpinang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: